Realiti Hidup Semasa

Pendidik Tiada Hak Nak Haramkan Ilmu Yang Diajar, Setiap Murid Umpama Klien

‘Guru itu ibarat lilin yang membakar dirinya bagi menerangi insan lain’. Begitulah perumpamaan yang sesuai untuk menggambarkan usaha dan pengorbanan pendidik untuk memastikan pelajar mereka berjaya, namun pendidik juga insan biasa yang mudah tersentuh dan marah. Bila terlampau ikutkan perasaan, ada pendidik sehingga tidak menghalalkan ilmu yang dicurahkan selama ini. Wajarkah perkara ini berlaku?

BACA: [VIDEO] Penangan Pickupline Padu, Reaksi Guru Ini Sampai Terangkat Dalam Kelas

Pendidik sememangnya dibayar gaji untuk mengajar

Seorang pengendali Twitter yang dipercayai seorang guru ini telah memberi pendapat yang mungkin membuka mata ramai orang di luar sana. Ujarnya, budaya tidak memberkati ilmu yang diberikan itu adalah tidak wajar memandangkan golongan pendidik sememangnya dibayar gaji untuk mengajar. Jadi, guru sepatutnya bertanggungjawab untuk memastikan gaji yang diperoleh itu halal.

Gambar sekadar hiasan

Kau tiada hak untuk haramkan ilmu yang diajar dalam kelas

Sebagai guru, dia tidak menafikan pekerjaan itu boleh mengganggu emosi apalagi berdepan dengan pelajar yang berbagai ragam. Namun menurutnya seseorang pendidik itu tiada kuasa untuk menghalalkan atau mengharamkan sesuatu ilmu, sebaliknya percayalah bahawa setiap kebaikan akan memberi pulangan yang setimpal.

Gambar sekadar hiasan

Pelajar juga ada perasaan. Jangan salah guna kuasa

Tidak terkecuali, pendidik juga harus memahami konteks bahawa semua orang mempunyai perasaan termasuklah pelajar. Katanya, jangan sembarangan mengeluarkan kata-kata yang mungkin menyakiti hati mereka. Tegasnya lagi, pendidik juga sama seperti orang lain yang bekerja ‘makan gaji’, cuma bezanya adalah pelanggan mereka ialah anak murid.

Gambar sekadar hiasan

Sumber: Twitter

Jawatan kosong di Kisah Dunia. Maklumat lanjut klik DI SINI

Youtube

Facebook

Telegram