Realiti Hidup Semasa

Salah Pilih Kawan, Calon SPM Terjebak PeIacuran – “Mulanya Ingat Jadi Jurujual”

Setiap manusia di atas muka bumi ini pernah melakukan kesilapan. Paling penting, kita perlu segera mohon ampun dan menyesali perbuatan tersebut kerana sesungguhnya pintu taubat itu sentiasa terbuka buat hambaNya. Begitulah ungkapan yang sesuai tatkala membaca kisah penyesalan daripada seorang remaja di Sekolah Tunas Bakti (STB) yang mengakui dirinya pernah terjerumus dengan kancah pelacuran suatu ketika dahulu.

BACA: Perubahan Sikap Suami Terjawab Lepas Disahkan HlV Positif, Semuanya Angkara FB

Luah Adiba (bukan nama sebenar), 18 tahun, dia berasa insaf dengan perbuatan tersebut dan berharap taubatnya diterima oleh Allah SWT. Menyingkap kembali detik hitam terbabit, dia mengakui mula terjebak dengan kegiatan tidak bermoral itu sejak di bangku sekolah lagi.

Hanya Allah yang tahu bagaimana rasa kesal saya terhadap apa yang saya lakukan sebelum ini. Semoga Allah menerima taubat saya dan keluarga memaafkan saya.

Kredit foto Harian Metro

Mulanya saya sangka kerja biasa seperti jurujual namun tak sangka rupanya dia melakukan kegiatan pelacuran yang membolehkannya berbelanja mewah. 

Melalui temu bual bersama sebuah portal berita, Adiba berkata perasaan cemburu dengan kesenangan yang dimiliki oleh seorang rakan telah membuat dia terjerumus dengan aktiviti terbabit. Malah, anak sulung daripada tiga beradik itu juga berhadapan dengan krisis perpisahan antara ibu dan bapa ketika dia baru berusia 15 tahun.

Gambar sekadar hiasan

Dibayar sehingga RM800

Bercerita lanjut, Adiba memaklumkan dia dan rakan akan dihantar menaiki van sekolah oleh seorang pak cik ke hotel pada setiap hujung minggu. Pada ketika itu, dia nyata seronok kerana mampu meraih wang sebanyak RM800 untuk satu malam. Akan tetapi, keseronokan itu tidak kekal lama sebaik sahaja dia diberkas oleh pihak berkuasa yang menyamar menjadi pelanggan di tempat dia bekerja.

Gambar sekadar hiasan

Fikirkanlah perasaan ibu bapa

Mengakhiri perbualan, penuntut di STB ini meluahkan rasa terkilan tatkala memikirkan perasaan orang tuanya, selain berharap perkongsian tersebut dapat dijadikan teladan oleh semua remaja agar tidak terjebak dengan perkara yang membinasakan.

Sumber: Harian Metro

Jawatan kosong di Kisah Dunia. Maklumat lanjut klik DI SINI

Youtube

Facebook

Telegram