Home » “Mak Aku Orang Gaji”- Kisah Anak-Anak Yang ‘Kulikan’ Seorang Ibu…
Realiti Hidup

“Mak Aku Orang Gaji”- Kisah Anak-Anak Yang ‘Kulikan’ Seorang Ibu…

Mak Aku Orang Gaji

Assalamualaikum.Terima kasih admin kalau siarkan kisah aku ni.Aku tak tahu lah kisah ni sepatutnya ada di KRT (Kisah Rumah Tangga) atau di IIUM.Dan tajuk aku pilih tu, tak tahu lah bersesuaian atau kelakar utk pembaca.
Nama di beri Minah (Bukan nama sebenar), berumur 20 tahun dan masih bujang. Aku mulakan lah ye.Aku mempunyai 4 adik beradik.3 perempuan (termasuk aku) dan 1 lelaki (bongsu).

Masih ada mak dan ayah, berusia dalam lingkungan 50 an.Dan aku takda lah dalam kategori broken family.
Cerita dia mcm ni, 2 org kakak aku tu dh kawen duduk pun dekat2 area rumah aku.Yg sulung dh ada 2 org anak dan yg no 2 dah ada 3 orang anak. Masing2 dh masuk 30 an. Duduk di rumah mak mertua.Mak aku berhenti kerja dlm lingkungan umur 40 an atas sebab kesihatan. Semua cucu (5 org), mak aku yg jaga.
Boleh bayangkan mak kita yang dh tua jaga budak dalam lingkungan 1 – 5 tahun?
Time2 ni, budak2 sgt aktif. Suka explore sana sini dan mak aku juga kena kejar nak masak untuk anak2 dia makan tengahari.

Nak di jadikan cerita, kakak2 aku ni bila tengah hari je, makan kat rumah aku.
Hari2 ye, tanpa menghulurkan duit sesen pun. Bila aku balik nak makan, anak2 mereka aku yg jagakan, sebab mereka balik nak makan je. Hati aku sedih bila mak aku ckp “mak x sempat nak makan lagi” sbb sibuk cucu2 dia buat hal mana dia nak masak lagi. Lepas aku bising2 suruh hulur beras pun jadi lah. Baru kakak2 aku hulur, tu pun kadang2 tak bagi.

Suami masing2, macam dayus pun ada. Buat tak kisah bini buat ape. Ni part aku plak, aku balik keje 5.30. Sampai2 rumah je, kakak2 aku suruh aku mandi kan anak2 mereka. Sedangkan mereka dh sampai rumah pukul 5.00. Aku pun mandikan sebab kalau aku tolak, mak aku yg kena mandikan. Mereka sibuk sangat dgn telefon. Anak2 terbiar, mak dgn ayah sama je biarkan aku dengan mak yg berhempas pulas mandikan suap makan kan anak2 mereka. Ayah aku mmg taknak masuk campur, dia kena darah tinggi sebab kes budak2 menangis. Dia tak tahan. Sepatutnya, usia2 mereka mcm ni dh stop dengar bunyi budak menangis. Dah jaga anak sampai umur 20+, cukup2 lah menyusahkan mereka lgi. Kakak2 aku jenis tak makan saman. Aku pernah je tanya elok, di marahnye balik. Aku dh mcm mak2 dh, sibuk uruskan anak2.

Kakak2 aku ni selagi mak aku ada, selagi tu nak menyusahkan. Aku ada bgi idea dekat ayah, suruh bawa mak balik kampung dia di Pahang. Biarkan kakak2 aku pening kepala fikir nak makan tengahari cm mana, siapa nak jaga anak mereka. Dah lah makan kat rumah aku tanpa hulur sesen, lepas tu ada hati request nak itu nak ini. Mak aku pun ikutkan juga tapi guna duit ayah aku, sbb mak aku mmg xda duit. Kakak2 aku mana ada hulur duit jagakan anak mereka. Mana tak ayah aku marah, sepatutnya itu tanggungjawab suami mereka hulur duit. Bukan jd tanggungjawab ayah aku lagi nak tanggung. Dah lah dia sudah serahkan anak dara dia kepada lelaki utk menjaganya, tup tup dia kena jaga balik. Bukan nak berkira, please have some responsiblity. (Perempuan kalau marah msti nak speaking -_-)

Mak aku kesian dekat yg no 2, sbb dia tekanan sikit akibat ekonomi sekarang tinggi. Suami kakak aku no 2 ni, sgt malas berkerja. Bila penat sikit taknak kerja, bila stress sikit halfday. Majikan mana yg nak pekerja macam ni? Itulah pengorbanan seorang ayah, penat sakit mcm mana pun gagahkan diri juga cari rezeki utk anak2 dan isteri. Ini tak, biar beban isteri yg tanggung. Sebab tu kakak aku manja2 dgn mak aku, sbb lelaki ada mcm takda.
Hati mak mana yang sanggup tgk anak dia terluka. Aku kdg2 nak lari rumah (Kawen), sbb aku stress dgn situasi dalam rumah ni.

Aku ringankan beban mak aku dengan bangun pagi2 basuh baju lepas tu sidai sebelum pergi kerja. Tengah hari aku tak balik rumah utk makan sbb aku sedih tgk mak aku. Aku lipatkan kain, basuh pinggan.
Ada suatu hari tu, mak aku demam. Mak aku mengadu kat aku badan dia lenguh2 minta aku urutkan. Dia tak larat, tp esok kena jaga cucu. Aku ckp kat mak aku “Mak tak payah masak tengahari nanti, org dh masakkan nasi. Balik nanti org belikan lauk” aku balik2 mak aku masak jugak, katanya takut x cukup utk makan kakak2 , abg ipar dan ayah aku.

Kakak aku boleh tanya, kenapa beli lauk sedangkan mak dah masak. Aku ckp lah mak tengah sakit tak larat. Mereka boleh jawab “oh” Takda rasa kesian ke dekat mak? Ambil lah cuti halfday, jaga anak. Anak sendiri kan! Kadang2 ayah aku tak merasa lauk mak aku masak, sbb cucu anak2 dan menantu dah habiskan.
Kakak2 aku selalu ckp tiada duit.

Mereka tinggal di rumah mak mentua, duit rumah tak payah bayar, hutang kete? pakai kereta biasa2 yg bulan2 byr 400+. Bahagi suami isteri dalam 200+ seorang. Aku rasa salah satu punca rezeki sempit sbb mereka byk susahkan org tua aku dan mereka suami isteri juga manusia angkuh sbb tak solat.
Banyak je lagi, tp aku rasa cukup2 lah sampai sini sahaja.

Moralnya;
1. Jadilah seorang lelaki yang bertanggungjawab kepada keluarga.
2. Kita sebagai anak, sila lah berjasa kepada ibu bapa selagi mereka masih ada. Jangan sampai ibu bapa dah masuk wad, baru nak belajar berdikari.
3. Adik-beradik dah tolong sehabis baik, tapi tolong ubah diri sendiri ke arah lebih baik.
Terima Kasih, Min.

Sumber; IIUM Confession

Ingin berkongsi Artikel?Jom Klik Hantar Artikel

Jawatan kosong sebagai writer di KisahDunia! . Berminat? Email resume anda ke job@kisahdunia.org Info Lanjut

P/s: Terima kasih sudi membaca dan share. Jangan lupa tag nama kekawan korang dalam komen.

Mohon kerjasama untuk klik SHARE artikel ini supaya nampak lebih aktif. Terima Kasih



Artikel Pilihan

error: Alert: Content is protected !!