Home ยป Kenangan susah – [kisah dunia]
Inspirasi

Kenangan susah – [kisah dunia]

–> K1ik jika rasa post ini patut dibuang

Kenangan Susah

Tengok orang bercerita, terasa nak bercerita jugak. Memandangkan ekonomi negara kita yang tak tentu arah ni aku nak buat throwback zaman hidup susah dulu. Aku harap sangat anak2 aku nanti tak perlu berhadapan situasi ni.

Aku anak bongsu, adik beradik ramai, umur dekat2, berderet, besar kat kampung, ayah ada tanah sikit tapi tanah tak subur kot, hasil tak banyak. Masa krisis ekonomi zaman Dr M dulu aku start masuk sekolah. Time tu hidup susah, yg sulung baru kerja, yang lain semua sekolah, nak bagi makan ayam kucing lagi. Orang semua cakap adik bongsu ni untung tapi adik bongsu ni la yang tak merasa nak dapat baju sekolah dan barang-barang sekolah baru, recycle yang akak abang punya. Aku pernah tengok kawan aku makan mamee, aku nak rasa sangat pastu lepas dia blah aku kutip la sisa2 yg jatuh haha (kenapa la tak terpikir nak simpan duit pergi beli sendiri, sampai sekarang aku tertanya2) Masa tu mak ayah aku ajar menabung, berjimat, bawak bekal pergi sekolah, jangan membazir, jangan conteng buku sekolah, jangan siat buku sekolah, guna barang cermat2 supaya tahan lama.

Aku guna pensel sampai ketot, kawan aku sampai sekarang ingat lagi aku guna pensel ketot haha. Pastu aku songlap pensil tekan akak aku sebab teringin nak rasa guna. Aku nak sangat basikal, akak2 abang2 aku ada basikal share, satu basikal dua orang tapi aku ni takde partner nak share so ayah aku tak belikan haha. So masa tu kan baru pandai menulis membaca, setiap kali ayah aku suruh tulis senarai barang nak beli, aku mesti tulis basikal dalam list tu. Darjah 5 baru dapat, orang lain dah belajar moto, aku baru nak start mengayuh haha. Ayah aku nak buat surprise la belikan senyap2 tapi malangnya aku tak suka style basikal tu tapi aku simpan dalam hati je la sampai sekarang. Masa tu ayah aku buat kerja macam-macam, kerja ladang, menoreh getah, mesin rumput, tolong buat rumah, tanam sayur, cari ikan kat sungai pastu jual kat pekan sehari, seronok tau experience ni walaupun hidup susah.

Kadang2 family aku beli beras je, sayur tanam sendiri, ikan cari kat sungai. Ada sekali tu ayah aku pergi cari ikan kat sungai pastu dia hanyut depan mata aku, dah la dalam hutan. Aku ingatkan itu kali terakhir aku jumpa ayah aku tapi mujur dia sempat berpaut kat dahan dan selamatkan diri. Ayah aku memang selalu bawak anak2 pergi ikut dia cari rezeki. Kalau pergi kebun tu dia angkut je semua sekali, sumbat ramai2 dalam kereta buruk haha. Byk lagi ceritanya tapi panjang sgt pulak nanti. Mengikut akak2 dan abang2 aku zaman dorang lagi la susah.

Bila masuk sek men, hidup dah senang sikit, ekonomi dah pulih, aku berjumpa pulak dengan sorang kawan ni, hidup dia susah. Aku tak tau dia susah sampai la ditempatkan sebilik dengan dia kat asrama. Aku ni pulak jenis memerhati. Dia pakai baju koyak, bila time sidai dia terbalikkan, ada nampak dia tampal baju tu, pastu baju dia nampak dah lama. Kasut pun tapak haus sangat2. Time period tak pakai pad, dia guna kain batik lipat kecik2. Buku tulis tu, dia tulis dari kulit ke kulit, atas ke bawah, takde ruang kosong. Aku tau dia anak yatim, tapi mak ada lagi dan masih muda so aku ingat tak susah mana la hidup dia. Pastu bila pergi rumah dia, rumah dia buruk macam takde penghuni.

Tak lama lepas tu aku tau mak dia sakit kena buatan orang sampai jadi macam gila. Baru la aku sedar ada lagi orang lagi susah dari aku, itu yang aku nampak, yang aku tak nampak macam mana la agaknya. Tapi dia ni kuat semangat, belajar pandai, kalau bersukan dia akan cuba sedaya upaya supaya menang. Orangnya senyap, kena tanya beria baru jawab, kalau tak tanya senyap je la forever. Dia nak jadi doktor, SPM 10A rasanya tapi sebab dia senyap tak bercampur dengan orang, dia tak dapat apa2 biasiswa and tak dapt pursue medic pun. Aku lost contact dengan dia lepas tu.

Bila aku masuk u, jumpa lagi orang susah tapi lain pulak susahnya. Tak perlu la aku ceritakan, panjang sangat dah ni. Tapi Alhamdulillah dari kesusahan ni, banyak benda aku belajar. Salah satunya aku jadi ringan tangan nak menderma sebab aku tak suka tengok orang lain susah (walaupun duit aku tak banyak mana sekarang) Menderma ni tak buatkan aku rasa tak cukup pun. Menderma la walaupun sikit, nanti Allah bagi rezeki berlipat ganda, mungkin bukan dalam bentuk wang ringgit tapi sesuatu yang kita tak jangkakan. Tetiba jadi ustazah pulak, dah panjang sangat ni. Bye terima kasih sudi baca panjang2 hehe.

Hana

Sumber & Kredit: iiumc

–> K1ik jika rasa post ini patut dibuang

Klik Untuk Dapatkan Artikel Terkini Di SmartPhone Anda
Telegram:
telegram.me/kisahdunia


P/s: Terima kasih sudi membaca dan share. Jangan lupa tag nama kekawan korang dalam komen.

Mohon kerjasama untuk klik SHARE artikel ini supaya nampak lebih aktif. Terima Kasih

Add Comment

Click here to post a comment

Artikel Pilihan

error: Alert: Content is protected !!