Inspirasi Semasa

Hukum Tertidur Ketika Solat Dalam Islam

Perkongsian

Kebiasaannya kita akan merasa ngantuk apabila tiba waktu solat lebih-lebih lagi pada waktu subuh dan zuhur. Kadang-kadang kita boleh terlelap semasa sedang mengerjakan solat, terutama ketika kita sedang sujud. Tambahan pula kita solat secara berjemaah dan imamnya jenis bacaan yang panjang atau perlahan. Apa pula hukum sekiranya kita tertidur ketika solat?

Didalam islam, mengantuk tidaklah membatalkan solat (sebagaimana tidak membatalkan wuduk) tanpa ada khilaf di kalangan ulama sama ada mengantuk atau terlelap itu berlaku ketika kita sedang berdiri, rukuk, sujud ataupun duduk. Namun, sekiranya kita benar-benar tertidur ketika sedang mengerjakan solat, maka hukumnya menurut mazhab Syafiie adalah seperti berikut :

1. Jika kita tertidur semasa sedang duduk iaitu punggung kita berada tetap diatas lantai, maka solat kita tidak terbatal.

2. Jika kita tertidur semasa sedang berdiri atau sedang rukuk atau pun sujud, maka solat itu menjadi batal mengikut pandangan muktamad dalam mazhab Syafiie.

Imam an-Nawawi menjelaskan dalam kitabnya “al-Makmuk” :

“Jika seseorang tidur di dalam solatnya pada ketika sedang duduk iaitu punggungnya tetap diatas lantai, tidak batal solatnya tanpa khilaf (dikalangan ulamak mazhab Syafiee). Jika ia tidur bukan ketika duduk (yakni ketika berdiri, rukuk atau sujud), terdapat khilaf. Mengikut pandangan yang lemah, tidak batal solat dan wuduknya. Namun mengikut pandangan yang menjadi pegangan mazhab (Syafiie); batal solat dan juga wuduknya” (al-Majmu’.2/16/. Dinaqalkan secara mafhum).

Jika kita tertidur sehingga kita bercakap di dalam solatnya (dengan percakapan yang bukan solat), maka batallah solatnya. Imam al-Walwaliki dalam fatwanya;

” Orang yang menunaikan solat jika ia tertidur dan bercakap ketika sedang tidur itu, batallah solatnya” (Dinaqalkan oleh Imam Ibnu Nujaim dalam kitabnya al-Asybah wa an-Nazair, 1/276).

Mengenai perbezaan antara mengantuk (terlelap) dengan tidur, telah dijelaskan oleh ulama seperti berikut :

a) Tidur menguasai akal dan deria (akal dan deria tidak berfungsi lagi kerana dikuasai oleh tidur), sedang mengantuk hanya melemahkan akal dan deria sahaja (akal dan deria masih berfungsi, cuma lemah sahaja kerana dipengaruhi perasaan mengantuk).

b) Al-Qadhi Husain dan Imam al-Mutawallai; tanda tidur ialah hati tidak merasai apa-apa lagi dan sendi sendi badan akan longlai.

c) Menurut ulama juga, di antara tanda mengantuk ialah kita masih mendengar ucapan orang yang hampir dengan kita sekalipun kita tidak memahami apa yang dikatanya. Walaupun mimpi ia adalah dari tanda tidur (jika terlelap hingga sampai bermimpi) maka itu bermakna kita telah tertidur dan bukan terlelap.

Maka, kita dapat membezakan perbezaan di antara terlelap dengan tertidur. Kalau tertidur sampai bermimpi tu, maknanya tidak sah lah solat kita. So, lepas ni kita kena usaha untuk tidak mengantuk ketika sedang mengerjakan solat. Semoga artikel ini dapat membantu kita yang tidak tahu.

Klik Untuk Dapatkan Artikel Terkini Di SmartPhone Anda
Telegram:
telegram.me/kisahdunia


P/s: Terima kasih sudi membaca dan share. Jangan lupa tag nama kekawan korang dalam komen.

Mohon kerjasama untuk klik SHARE artikel ini supaya nampak lebih aktif. Terima Kasih
ibeli4u
carikerja4u
Perkongsian

Klik Untuk Dapatkan Artikel Terkini Di SmartPhone Anda
Telegram:
telegram.me/kisahdunia


P/s: Terima kasih sudi membaca dan share. Jangan lupa tag nama kekawan korang dalam komen.

Mohon kerjasama untuk klik SHARE artikel ini supaya nampak lebih aktif. Terima Kasih
ibeli4u
carikerja4u

Add Comment

Click here to post a comment

Perkongsian